AL Jazeera, Pemicu Pemberontakan Timur Tengah

NEW YORK (Berita Terbaru) – Liputan agresif oleh televisi satelit berbasis Qatar, saluran Al-Jazeera, membantu mendorong emosi pemberontakan di dunia Arab minggu ini.

Menurut New York Times (NYT), Al Jazeera TV telah banyak dipuji untuk membantu mengaktifkan pemberontakan di Tunisia dengan mereka yang terus mengalvanisasi laporan yang pada awalnya, bahkan dengan faksi-faksi politik yang pro Barat di Libanon dan Tepi Barat menyerang dan membakar kantor dan van saluran tersebut minggu ini, menuduh saluran itu penghasutan terhadap mereka.

NYT ini mengutip analis yang mengklaim bahwa dalam banyak hal, kerusuhan sipil di Timur Tengah adalah momen milik Al Jazeera – bukan hanya karena peran yang telah dimainkan, tapi juga karena saluran tersebut telah membantu untuk membentuk sebuah narasi tentang kemarahan rakyat melawan penindasan Amerika yang didukung oleh pemerintah Arab (dan melawan Israel) sejak didirikan 15 tahun yang lalu.

Penekanan saluran tersebut tentang penderitaan Arab dan krisis politik, talk shownya yang berapi-api, bahkan banner beritanya yang sensasional dan iringan orkestra, memberikan kontribusi terhadap munculnya kemarahan publik di wilayah ini.

“Gagasan bahwa ada perjuangan bersama di seluruh dunia Arab adalah sesuatu yang dibantu diciptakan oleh Al Jazeera,” klaim Marc Lynch, seorang profesor Studi Timur Tengah di George Washington University yang telah menulis tentang media berita Arab.

Lynch menambahkan: “Mereka tidak menyebabkan peristiwa ini, tapi hampir tidak mungkin untuk membayangkan semua terjadi ini tanpa Al Jazeera.”

Para kritikus, bagaimanapun, mengatakan bahwa Al Jazeera telah menyesuaikan liputan mereka untuk mendukung Hizbullah di Libanon dan Hamas di Gaza melawan saingan mereka di Libanon dan Palestina.

Mereka juga mengklaim bahwa wartawan saluran di Tunisia menjadi partisan terkemuka dalam pemberontakan di sana.

Mereka berspekulasi bahwa jaringan tersebut menuruti kepentingan diplomatik dari emir Qatar, pelindungnya, dengan awalnya meremehkan protes di Mesir.

Pada tahun 2007, saluran tersebut menerima perintah untuk memperlembut liputan atas Arab Saudi setelah Qatar dan Saudi memperbaiki perseteruan politik membara mereka.

Itu tetap menjadi titik lemah untuk Al Jazeera – seperti sebagian besar pers pan-Arab, yang sebagian besar dimiliki oleh Arab Saudi.

Namun untuk semua kesalahannya, Al Jazeera masih beroperasi dengan batasan yang tidak sebanyak dari hampir semua outlet Arab lainnya, dan tetap merupakan saluran paling populer di wilayah ini.

Al Jazeera telah banyak dikagumi karena liputan agresif dari pemberontakan Tunisia, yang diabaikan di sebagian besar outlet Barat.

Saluran ini berhasil meskipun menghadapi hambatan serius: Pemerintah Tunisia telah melarang wartawan saluran itu dari negara itu, dan pembawa berita kelahiran Tunisia, Mohammed Krichen, mengatur seorang teman lama, Lutfi Haji, untuk bekerja di bawah penyamaran sebagai mata dan telinga Al Jazeera di lapangan.

Haji, seorang jurnalis lepas yang juga menyebut dirinya seorang aktivis hak asasi manusia, telah diikuti dan dilecehkan oleh polisi rahasia hampir terus-menerus.

Setelah pemberontakan dimulai, kontak lokal mulai mengirimkan video amatir Haji tentang kekerasan itu pada Facebook.

Al Jazeera mulai menunjukkan video ponsel kasar pada siaran tersebut, sebagai bagian dari apa stasiun secara simpatik melabeli dengan “Pemberontakan Sidi Bouzid” yang diambil dari nma kota di mana seorang pemuda memulai semuanya dengan membakar dirinya sendiri pada 17 Desember.

-Suaramedia.com

Perihal mahesya
pengangguran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: