Fatah Minta Bantuan Barat Terkait Kebocoran Dokumen

TEPI BARAT (Berita Terbaru) – Para pejabat Fatah mengatakan hari Kamis (27/1) waktu setempat bahwa mereka telah meminta Inggris, Perancis dan Amerika Serikat untuk membantu menyelidiki orang-orang dari negara-negara yang dianggap mungkin telah membocorkan ratusan dokumen ke Al-Jazeera.

“Kami telah meminta negara-negara tersebut untuk memeriksa jalan hukum yang akan memungkinkan orang-orang tersebut dibawa ke pengadilan,” kata kepala perunding PLO Saeb Erekat kepada Agence France-Presse.

Erekat tidak nama ketiga orang itu yang oleh Palestina diduga berasal dari Inggris, Perancis dan Amerika Serikat.

Para pejabat Palestina lain telah mengatakan warga Prancis itu telah bekerja di departemen negosiasi PLO, sedangkan warga Inggrisnya adalah seorang mantan perwira intelijen, dan warga Amerika yang terlibat diduga memiliki pengetahuan yang mendalam dari proses negosiasi.

Pada hari Selasa, Erekat mengatakan kepada Al-Jazeera bahwa ia telah mengajukan keluhan dengan Departemen Luar Negeri

Seorang juru bicara Departemen Negara tidak segera membalas permintaan untuk memverifikasi pengaduan tersebut. Kantor pemerintah tutup lebih awal pada hari Selasa karena adanya badai salju yang luar biasa berat.

Namun seorang pejabat AS di Washington mengatakan kepada Ma’an bahwa Departemen Luar Negeri mungkin akan tetap diam tentang klaim tersebut.

Kebocoran lebih dari 1.600 dokumen ke stasiun TV itu telah menimbulkan gejolak pada Otoritas Palestina, mengungkapkan bahwa mereka menawarkan Israel konsesi pada masalah sensitif Yerusalem dan pengungsi selama perundingan perdamaian.

Erekat, yang sering bertemu dengan para pejabat Israel dan AS, muncul di banyak dokumen. Para pejabat Palestina mengatakan mereka percaya bahwa dokumen yang dibocorkan oleh seseorang di departemen yang ia kepalai, Unit Dukungan Negosiasi.

Erekat mengatakan kepada kantor berita The Associated Press pada hari Kamis bahwa penyelidikan atas kebocoran itu masih terus berlanjut.

Perancis menolak berkomentar ketika dihubungi oleh AP, dan mantan perwira intelijen Inggris mengatakan ia mungkin akan membahas masalah tersebut di lain waktu.

Banyak dari dokumen negosiasi tahun 2008 bocor merinci pertemuan antara pemimpin Abbas dan Israel pada saat itu, Ehud Olmert. Pembicaraan tersebut dihentikan oleh perang tiga minggu Israel di Gaza yang dikuasai Hamas, yang diluncurkan pada akhir 2008, dan meningkatnya tuduhan korupsi terhadap Olmert yang akhirnya memaksa dia keluar dari jabatannya.

Upaya AS untuk menghidupkan kembali pembicaraan antara Abbas dan Benjamin Netanyahu, dengan segara kandas atas perluasan permukiman Israel. Abbas mengatakan ia tidak akan kembali ke pembicaraan tanpa pembekukan pemukiman penuh, permintaan yang telah ditolak oleh Netanyahu.

Dalam sebuah buku yang akan datang, Olmert menulis bahwa ia meminta Abbas dalam pertemuan terakhir mereka pada bulan September 2008 untuk menandatangani cetak biru-nya untuk kesepakatan damai, tapi Abbas keberatan.

Pada saat itu, Olmert berusaha untuk mencaplok 6,5 persen dari Tepi Barat, termasuk pemukiman Israel di sana, dan memberikan Palestina jumlah yang sama tanah dari yang sekarang direbut Israel. Abbas mengatakan dia baru setuju jika itu tidak lebih dari 1,9 persen.

Dalam kutipan buku yang diterbitkan Kamis oleh harian Israel Yediot Ahronot, Olmert menulis bahwa dia mengatakan kepada Abbas pada pertemuan terakhir mereka: “.. Ambil pena dan tanda tangani sekarang, Anda tidak akan menerima proposal yang lebih adil dari ini”

Menurut proposal Olmert sebelumnya diungkapkan, Israel akan mempertahankan blok pemukiman di Tepi Barat dan kantong Yahudi di Yerusalem timur. Kota Tua Yerusalem, rumah bagi tempat suci Islam, Yahudi dan Kristen, dan sekitarnya akan berada di bawah administrasi internasional.

Negara Palestina akan demiliterisasi dan Israel akan menyerap sejumlah pengungsi Palestina.

Sementara itu, di Tepi Barat, para demonstran telah menawarkan dukungan mereka bagi Presiden Mahmoud Abbas dan Erekat, yang sering muncul di seluruh dokumen. Beberapa ribu pendukung Fatah meneriakkan slogan-slogan menentang Al-Jazeera dan mendukung Abbas pada hari Kamis. Mereka juga membakar foto dua pemimpin senior Hamas.

Tetapi di Jalur Gaza yang diperintah Hamas, demonstrasi telah diselenggarakan untuk mendukung Al-Jazeera, mengkritik Abbas untuk “berkolaborasi” dengan Israel.

Pada hari Kamis, ratusan berunjuk rasa di Gaza City, membakar foto Abbas dan mengagungkan gambar pemilik Al-Jazeera, para emir Qatar.

Salah Bardawil, seorang anggota parlemen Hamas, mengatakan kepada orang banyak bahwa “mereka (Otoritas Palestina) adalah pengkhianat dan siapa saja yang berpikir untuk mengorbankan segala hak kita” harus diadili.

-Suaramedia.com

Perihal mahesya
pengangguran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: